Bila RS sudah penuh, bagaimana bila kita bergejala covid ?

Silahkan Klik Link dibawah untuk konsultasi online covid maupun keluhan THT lain.

Konsultasi Online

Dokter THT Semarang Pedurungan Kudus Jepara Salatiga Purwodadi Demak Kendal Tegal Pekalongan Pemalang Blora Batang Rembang Weleri. Konsultasi Online.

Konsultasilah dengan dokter yang sudah biasa anda temui dan bersedia untuk konsultasi secara online. Bisa dokter spesialis Paru, THT, Penyakit Dalam maupun dokter Umum. Bila kesilutan berkomunikasi langsung dengan mereka ada 11 platform aplikasi di android maupun Iphone yang dibiayai pemerintah untuk bisa dipergunakan chat dengan dokter sehingga gratis. Alodok, klik dokter, Halodoc juga terhitung murah untuk konsultasi online.

Saya membuka konsultasi online juga, namun kebanyakan pengguna adalah pasien saya sendiri dengan keluhan demam, nyeri telan, batuk dan pilek dengan pemeriksaan swab antigen atau swab pcr positif. Guidance yang saya lakukan adalah :

  1. menanyakan biodata dan riwayat keluhan dan penyakit bawaan/ comorbid
  2. menanyakan sudah punya obat apa, saturasi oksigen berapa, apakah punya oxygen tabung
  3. sekarang dari gejala dimulai sudah berapa hari, karena biasanya terjadi perburukan gejala covid setelah hari ke 5
  4. semua percakapan saya lakukan via telepon dan tambahan sedikit sedikit via whatsapp
  5. Saya jelaskan nanti kalau terjadi apa2 misalnya sesak, batuknya memberat, sakit kepala segera whatsapp saya, nggak perlu membayar lagi.
  6. Saya buatkan resep saya kirimkan melalui Whatsapp.
  7. Semua link saya usakahan bisa ter record dengan baik, supaya riwayat obat dan keluhan bisa dibaca lagi saat pasien mengeluh atau mengabarkan perkembangan di hari selanjutnya.
OTG Covid
Keluhan Ringan Covid
Pasien Covid bergejala Sedang
Pasien Covid bergejala berat

Bisa menghubungi saya via whatsapp 0818716073
Konsultasi online Covid maupun THT
biaya Rp 150 rb

dr. Henny Kartikawati, SpTHT-KL

Mengatasi Tinnitus berdasarkan Penyebabnya

Tinnitus adalah suara denging, gemrebeg, dengung, berdetak, berdesis, gemuruh yang terdengar tanpa adanya sumber suara.

Sering dipahami sebagai penyakit TELINGA DALAM (cochlea). Telinga dalam ini bermasalah bisa karena suara bising, suara keras.

Belum lagi masalah telinga dalam ini bisa akibat gangguan vaskuler. Gangguan vaskuler/ aliran darah ini disebabkan gangguan metabolik seperti Diabetes bahkan hipoglikemi, hipertensi bahkan hipotensi ataupun sumbatan kholesterol.

Padahal masalah saraf pusat (otak), masalah tulang belakang leher, masalah temporo mandibular, bisa sebagai sebab.

Sering dokter mengaku tidak berdaya mengatasi tinnitus. Ini pukulan berat pada pasien ketika dokter menyatakan terima nasib saja, bersahabat saja dengan denging, toh sudah tidak bisa di apa-apain.

Bahwa ternyata nyeri kronik, kecemasan kronik pun bisa mengakibatkan tinnitus yang patofisiologinya bisa dejelaskan secara adanya aktivitas abnormal di saraf aferen somatosensori yang terus menerus. Kondisi terus menerus ini dapat menyebabkan peningkatan aktivitas di regio sentral limbic, parietal, and frontal. Kasus tinnitus akibat stress psikis, bahkan pengaruh psikis ini yang secara kronis bisa merusak area anterior cingulum, anterior insula, and amygdala.

Jadi beberapa kasus tinnitus sangat terkait dengan saraf pusat. Biasanya ditandai dengan pasien sulit mengenali suara dengingnya ini berasal dari telinga kanan atau kiri.

Apapun penyebab tinnitus pemeriksaan THT berupa pemeriksaan fisik telinga dengan endoscopy maupun pemeriksaan pendengaran tetap harus dilakukan.

Dokter THT, dokter syaraf maupun psikiater harus mampu menemukan duduk persoalan area mana yang kira kira terjadi kerusakan. Kalau kita menemukan duduk persoalan harapannya kita bisa mengatasi masalah tepat pada duduk persoalannya.

Bila persoalannya psikis maka harus diatasi secara psikis. Bila persoalannya Tensi, kadar gula dalam darah ataupun kholesterol bisa diatasi di masalah tersebut.

Kesembuhan diupayakan berdasarkan temuan dokter, apa yang menjadi penyebab, selesaikan penyebab, follow up keberhasilan pengobatan.
Yang menjatuhkan mental pasien bukan suara dengingnya, namun ketidak berdayaan dokter dalam mengatasinya.

Telinga denging karena kotor atau infeksi pada telinga luar dan telinga tengah, adalah hal yang mudah diatasi dr THT, jadi tidak terlalu kita bicarakan disini, walau itu juga sebagai penyebab tinnitus.

Waspadai Pilek Lama, Sinusitis mengintai

“Jadi pilek sangat terkait dengan sinusitis. Untuk itu, perlu diwaspadai pilek lebih dari lima hari maka harus segera diobati, jika berlanjut maka akan berpotensi terjadinya sinusitis”

Biaya Operasi sinusitis bisa ditanyakan di RS atas surat pengantar dari dokter THT yang akan melakukan operasi.

dr. Henny Kartikawati, SpTHT

Sinusitis adalah peradangan pada rongga rongga sinus. Rongga sinus sendiri terbagi menjadi empat bagian yaitu frontal (bagian bawah dahi), maxilla (tulang pipi), sphenoid (bagian belakang rongga hidung), dan ethmoid (di antara jembatan hidung dan mata). Keempat rongga tersebut bermuara ke hidung.

“Jadi pilek sangat terkait dengan sinusitis. Untuk itu, perlu diwaspadai pilek lebih dari lima hari maka harus segera diobati, jika berlanjut maka akan berpotensi terjadinya sinusitis”

Sinus berperan penting dalam meningkatkan kualitas suara kita (resonansi), karena sinus adalah rongga-rongga di dalam tengkorak yang bermuara di hidung. Selain itu sinus juga berperan dalam meringankan berat kepala kita krn tulang tengkorak menjadi berongga-rongga dan tidak terlalu compact.

Penyebab dari sinusitis adalah infeksi (virus, kuman, dan jamur) juga alergi (debu rumah, serbuk sari, udara dingin), atau adanya sumbatan (sekat hidung bengkok, kerang hidung yang besar). Apabila sekat hidung bengkok maka harus diluruskan. Apabila infeksi diberi antibiotik yang sesuai oleh dokter  , apabila alergi sebaiknya melakukan penghindaran terhadap alergen dan minum obat anti alergi. Semua ini dilakukan supaya pilek meler dan hidung buntunya tidak berkembang menjadi sinusitis.

Sinusitis terdiri dari dua penyebab yaitu, rinogen (sebab hidung), odontogen (sebab gigi). Sinus maxilla adalah rongga sinus di dalam pipi, sering akar gigi sampai menuju lantainya. sehingga gigi yang busuk sampai ke akarnya, nanah masuk ke saluran rongga sinus dan keluar ke hidung, menyebabkan ingus berbau berisiko juga menyebabkan infeksi di mata jika nanah masuk ke mata dan nanah ini bisa juga sampai ke otak.
Ada sebuah proses ajaib di dalam sinus yang disebut “mucocilliar clearance” dengan bantuan dari silia, yang bentuknya sangat kecil seperti rambut. mukus dan zat yang tertangkap oleh mukus (debu, kuman, virus) bisa didorong ke tenggorokan kemudian masuk kelambung dan dimatikan oleh asam lambung.

operasi sinusitis dokter tht terbaik
Choncha/ kerang hidung


Sinusitis akut gejalanya menonjol, sakit kepala hebat, pilek dan demam, nyeri terasa di wajah sekitar hidung, segeralah berobat akan sembuh segera, bila tidak segera berobat akan menjadi sinusitis kronis.

Sinusitis kronis memang dimulai dari sinusitis akut yang tidak diobati. Untuk penyembuhan sinusitis kronis kadang obat tidak menyembuhkan, sehingga perlu dioperasi, untuk membersihkan sinus dari lendir pekat dan nanah. Kalau sudah terbentuk polip operasi dilakukan untuk mengangkat polipnya.

Konka (kerang hidung) yang besar juga bisa menyebabkan terjadinya sinusitis. Konka yang membesar banyak terjadi pada pilek alergi. Pilek alergi bisa menyebabkan munculnya daging tumbuh yang disebut polip. Konka besar dan polip hidung ini juga bisa menjadi penyebab sinusitis.

Pengecilan konka ada dua cara yaitu dengan memotong konka (konkotomi) atau dengan konka reduksi (pengecilan konka). Konka reduksi adalah operasi mengecilkan konka dengan cara ditusuk dengan alat khusus yang disebut Plasma Coblation. Keuntungan operasi dengan alat ini adalah bloodless operation, sangat berbeda dengan operasi konkotomi yang perlu ditampon karena berdarah-darah.

Bagaimana cara mendiagnosa sinusitis ? Diagnosa sinusitis  ditelaah oleh dokter berdasarkan keluhan diatas dan berdasarkan pemeriksaan fisik. Ct-scan sinus diperlukan sebagai pemeriksaan penunjang. Selanjutnya dokter akan memberikan obat yang sesuai dengan penyebab sinusitisnya. Operasi dilakukan pada sinusitis yang kronis, berulang dan tidak ada perbaikan dengan obat.

Lalu, bagaimana cara mengobati sinusitis? Apabila disebabkan oleh alergi maka harus menghindari penyebab alergi. 80 persen pilek alergi di Indonesia adalah menghirup debu rumah ( debu di lantai, di meja, atau di sprei). Maka orang dengan alergi debu maka sebaiknya meminta bantuan orang lain untuk  membersihkan rumah, jangan bersih bersih sendiri.

Apabila sinusitis sudah mencapai ke mata bisa terjadi oftalmitis,  jika infeksi menyebar ke selaput otak, bisa menyebabkan meningitis. Dua hal inilah komplikasi  berbahaya dari sinusitis.

Komplikasi sinusitis yang paling sering dialami pasien apabila infeksi mencapai paru-paru dan telinga. Patut diwaspadai sinusitis dengan gejala batuk terus. Kuman dari hidung, bisa masuk ke dalam paru-paru sehingga pasien berpotensi mengalami sinobronkitis. Biasanya sinusitis sangat mudah menyebabkan telinga bindeng agak budeg dan berdenging.

Sinusitis yang disebabkan sekat hidung yang bengkok perlu operasi hidung untuk meluruskan sekat bengkoknya. Sinusitis yang disebabkan karena gigi perlu penanganan dokter gigi.

Jika gejala tidak berkurang setelah pengobatan antibiotik dan pasien masih mengalami dampak dari sinusitis, bedah sinus endoskopik fungsional (BSEF) akan disarankan. BSEF adalah operasi umum untuk sinusitis. Operasi ini sangat efektif dalam menyembuhkan sinusitis.

Ketika operasi, dokter THT akan memasukkan endoskop ke dalam hidung. Endoskop adalah pipa kecil dengan lensa kamera di ujungnya untuk memperbesar tampilan dari dalam hidung. Pengangkatan polip dan pelebaran muara sinus dilakukan dengan bantuan endoscope ini. Ini adalah operasi alat canggih yang saat ini sudah sangat sering dilakukan di rumah sakit besar di Indonesia.

Refluks Laringofaring (LPR)

Refluks Laringofaring (LPR)

Gejala LPR (Laringofaring Refluks)

Apa itu refluks laringofaring?

Laryngopharyngeal reflux (LPR) adalah suatu kondisi di mana asam yang dibuat di lambung naik ke kerongkongan (esofagus) dan sampai ke tenggorokan.

Siapa yang mengalami refluks laringofaring?

Siapa pun bisa terkena LPR, tetapi LPR terjadi lebih sering seiring bertambahnya usia. Orang yang lebih mungkin memiliki LPR termasuk mereka yang:

  • Memiliki kebiasaan makan tertentu.
  • Kenakan pakaian ketat atau mengikat secara konsisten.
  • Apakah kelebihan berat badan.

Gejala dan Penyebab LPR

Apa yang menyebabkan refluks laringofaring?

LPR disebabkan oleh asam lambung yang naik ke tenggorokan. Saat Anda menelan makanan, makanan melewati tenggorokan anda dan melalui kerongkongan menuju ke lambung. Otot sfingter esofagus inferior yang befungsi  mengontrol pembukaan antara esofagus dan lambung yang seharusnya tetap tertutup rapat kecuali saat Anda menelan makanan.

Ketika otot ini gagal menutup, isi perut yang mengandung asam dapat berjalan kembali ke kerongkongan. Aliran berbalik ini disebut refluks.

Apa saja gejala refluks laringofaring?

Gejala LPR dirasakan di tenggorokan dan meliputi:

  • Sakit tenggorokan
  • Suara serak ringan
  • Sensasi ada benjolan di tenggorokan
  • Kebutuhan untuk membersihkan tenggorokan
  • Sensasi lendir yang menempel di tenggorokan, dan / atau tetesan post nasal
  • Kronis (lama -term) batuk
  • Kesulitan menelan
  • Laring merah, bengkak, atau iritasi (kotak suara).
  • pasien sering berdehem

Diagnosis dan Tes

View of normal voice box | Cleveland Clinic

Bagaimana mendiagnosis refluks laringofaring?

LPR biasanya didiagnosis berdasarkan gejala iritasi atau bengkak pada tenggorokan dan bagian belakang kotak suara pasien. Dalam banyak kasus, tidak diperlukan pengujian untuk membuat diagnosis.

Jika pengujian diperlukan, tiga pengujian yang umum digunakan adalah: studi menelan yaitu melihat langsung ke lambung dan kerongkongan melalui endoskopi  dan tes pH esofagus:

  • Dalam studi menelan, pasien menelan cairan khusus yang disebut barium, yang melapisi esofagus, lambung, dan usus sehingga akan diuraikan pada sinar-X. Ini memungkinkan dokter untuk melihat pergerakan makanan saat melewati dari mulut ke kerongkongan.
  • Dokter juga dapat melihat bagian dalam lambung dan kerongkongan dengan endoskopi, selang kecil panjang dengan kamera di ujungnya, dikerjakan oleh dokter THT/ Penyakit dalam/ Bedah digestif melalui hidung/ mulut, ke kerongkongan dan masuk ke lambung. 
  • Tes pH esofagus mengukur dan mencatat pH (tingkat asam) di esofagus. Sebuah tabung tipis dan kecil dengan alat di ujung yang merasakan asam dilewatkan dengan lembut melalui hidung, turun ke kerongkongan, dan diposisikan sekitar 2 inci di atas sfingter esofagus bagian bawah. Tabung diikat ke sisi wajah dengan selotip. Ujung tabung yang keluar dari hidung dipasang ke perekam portabel yang dikenakan di sabuk atau di atas bahu. Perekam memiliki pH.
PH Monitoring | Cleveland Clinic

Penatalaksanaan dan Pengobatan LPR

Bagaimana pengobatan refluks laringofaringeal?

Sebagian besar kasus LPR tidak memerlukan perawatan medis dan dapat ditangani dengan perubahan gaya hidup, termasuk yang berikut ini:

  • Ikuti diet hambar (kadar asam rendah, rendah lemak, tidak pedas).
  • Makan sering, dalam porsi kecil.
  • Menurunkan berat badan.
  • Hindari penggunaan alkohol, tembakau dan kafein.
  • Jangan makan makanan kurang dari 2 jam sebelum tidur.
  • Angkat kepala tempat tidur Anda sebelum tidur. Letakkan benda yang kuat dan kokoh (seperti papan) di bawah bagian atas kasur. Ini akan membantu menopang kepala dan bagian atas tubuh Anda, yang akan membantu mencegah asam lambung naik ke tenggorokan Anda.
  • Minum obat bebas, termasuk antasida, seperti pengurang asam lambung, seperti ranitidine (Tagamet® atau atau penghambat pompa proton, Pastikan untuk minum semua obat sesuai petunjuk.

Dalam kasus LPR yang sangat parah, pembedahan mungkin direkomendasikan sebagai pengobatan.

Apa yang dapat terjadi jika refluks laringofaring tidak diobati?

Jika tidak diobati, LPR dapat menyebabkan:

  • Radang tenggorokan
  • Batuk kronis
  • Pembengkakan pita suara
  • Bisul (luka terbuka) pada pita suara
  • Pembentukan granuloma (massa) di tenggorokan
  • Memburuknya asma, emfisema, dan bronkitis

LPR yang tidak diobati juga dapat terjadi berperan dalam perkembangan kanker laring.

Pencegahan

Apakah refluks laringofaring dapat dicegah?

Untuk mengurangi kemungkinan Anda terkena LPR, hindari hal-hal berikut ini: Makanan

  • asam, pedas, dan berlemak
  • Alkohol
  • Tembakau
  • Minuman yang mengandung kafein (teh, kopi, soda, dll.)
  • Cokelat
  • Mint atau makanan rasa mint
  • Hal-hal lain yang dapat Anda lakukan untuk membantu mencegah LPR :
  • Jangan memakai pakaian ketat atau mengikat.
  • Hindari stres yang berlebihan. Pelajari cara untuk membantu mengelola atau mengurangi tingkat stres.
  • Pastikan untuk menjaga berat badan yang sehat.
  • Hindari makan kurang dari 2 jam sebelum tidur.

Prognosis

Bagaimana prognosis untuk pasien yang mengalami refluks laringofaring?

Prognosis penderita LPR baik karena sebagian besar penyebabnya dapat dikontrol dengan pola hidup sehat. Tanyakan kepada dokter Anda untuk saran dan tip lain dalam merawat dan mencegah LPR.

HOME