RSS

Septum Deviasi

29 Dec

Deviasi Septum Nasi
Oleh : Muhammad al-Fatih II
Deviasi septum nasi adalah kelainan bentuk septum nasi akibat trauma dan pertumbuhan tulang rawan yang tidak seimbang. Bentuk septum nasi yang normal adalah lurus dan berada di tengah rongga hidung kecuali septum nasi orang dewasa yang tidak lurus sempurna.

Trauma merupakan penyebab terbanyak deviasi septum nasi. Trauma bisa saja kita alami sesudah lahir, selama partus dan masa janin intrauterin. Ketidakseimbangan pertumbuhan tulang rawan septum nasi yang terus tumbuh dapat pula menyebabkan deviasi septum nasi dimana pada saat bersamaan batas atas dan batas bawah septum nasi telah menetap.

Deviasi septum nasi yang ringan tidak menimbulkan gangguan. Gangguan dapat terjadi pada deviasi septum nasi yang cukup berat. Fungsi hidung akan terganggu dan lama-kelamaan bisa menyebabkan komplikasi.

Ada 4 bentuk deformitas septum nasi, yaitu :

Deviasi. Deviasi septum nasi berbentuk huruf C dan S.
Dislokasi. Bagian bawah tulang rawan septum nasi keluar dari krista maksila dan masuk ke dalam rongga hidung.
Penonjolan. Penonjolan tulang dan kartilago septum nasi berbentuk krista dan spina. Bentuk krista berupa penonjolan yang memanjang dari depan ke belakang. Bentuk spina berupa penonjolan yang runcing dan pipih.
Sinekia. Sinekia merupakan pertemuan dan perlekatan antara deviasi atau krista septum nasi dengan konka nasi yang berada di hadapannya sehingga makin memperberat obstruksi nasi.
Terapi deviasi septum nasi kita sesuaikan dengan keadaan pasien. Apakah deviasi tersebut menimbulkan keluhan yang nyata buat pasien ? Jika tidak ada gejala atau keluhan pasien sangat ringan, kita tidak perlu melakukan koreksi septum nasi. Jika ada keluhan yang nyata maka tindakan koreksi septum nasi perlu kita lakukan.

Tindakan operatif deviasi septum nasi, yaitu :

Reseksi submukosa septum nasi (Submucous Septum Resection/SMR).
Septoplasti atau reposisi septum nasi.
Daftar Pustaka

Nuty W. Nizar & Endang Mangunkusumo. Kelainan Septum dalam Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga, Hidung, Tenggorok, Kepala & Leher. Ed. ke-5. dr. H. Efiaty Arsyad Soepardi, Sp.THT & Prof. dr. H. Nurbaiti Iskandar, Sp.THT (editor). Jakarta : Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 2006.

Technorati Tags: , , ,

 
1 Comment

Posted by on December 29, 2007 in hidung

 

One response to “Septum Deviasi

  1. sulfi

    June 17, 2009 at 11:34 am

    Assalamualaikum wrwb,
    mau nanya aq sudah cityscan kepala,hasilnya tidak terjadi kelainan pada intracranial kecuali septum deviasi ke kiri.
    Klo boleh tahu maksud dari intracranial dan septum deviasi ke kiri itu apa ya???
    n kedepannya saya harus bagaimana???
    awalnya saya periksa ke dokter syaraf karena kepala sering sakit, sakitnya tuh tiap hari,dan yg paling sering tuh stiap bangun pagi kepala tuh sakit banget, badan sering hangat.
    mohon jawabannya…

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: